Al-Quran Online ini, ajakan untuk mendalami AlQuran sambil mencari ridho dan cinta Allah semata
<<<==ayat berikutnya

Al-Isra ayat ke 99

ayat sebelumnya ===>>

أَوَ لَمْ يَرَوْا۟ أَنَّ الـلَّـهَ الَّذِى خَلَقَ السَّمَٰوَٰتِ وَالْأَرْضَ قَادِرٌ عَلَىٰٓ أَن يَخْلُقَ مِثْلَهُمْ وَجَعَلَ لَهُمْ أَجَلًا لَّا رَيْبَ فِيهِ فَأَبَى الظَّٰلِمُونَ إِلَّا كُفُورًا

Setiap Huruf arab ini dapat diklik untuk diperdalam maknanya

Kajian kata رَيْبَ pada surat 17.Al-Isra ayat ke 99
Juz ke : 15 Halaman : 292 Baris ke : 7 pada mushaf Quran Madinah
Bacaan dalam tulisan arab latin rayba
Arti kata rayba ( فيه )keraguan
Jenis kata رَيْبَkata benda abstrak atau sifat

Pemakaian jenis kata ini pada AlQuran ada di sini

Jumlah pemakaian kata رَيْبَ15 kali. Rinciannya ada disini
Kata dasar dari kata رَيْبَ tersusun dari suku kata ر-ي-ب

kata dasar ر-ي-ب ini huruf hijaizah yang kedua yaitu ي yang bisa berubah menjadi ا atau ء atau و atau ى atau tidak ada sama sekali. tergantung polakata (wazan) yang digunakannya.

Penggunaan kata dasar ر-ي-ب ini pada AlQuran ada di sini

Jumlah pemakaian kata dasar atau akar kata
ر-ي-ب pada AlQuran
27 kali. Rinciannya ada disini
Jumlah variasi pemakaian kata dasar ر-ي-ب pada AlQuran16 macam. Rinciannya ada disini
Makna dari kata dasar ر-ي-ب

Catatatan :
Ini bukan kamus, tetapi merupakan keterkaitan kata yang bisa jadi padananya atau keterangannya atau lawan katanya
Kata dasar ini sebagai kata benda berkaitan dengan makna ragu, keraguan, bimbang, samar, samar-samar, tdk jelas, goyang hati, goyah hati, ragu-ragu, keraguan, kesangsian, waswas, sangsi, waham, syak wasangka, keragu-raguan

Kata dasar ini sebagai kata kerja berkaitan dengan makna kata
sangsi, menyangsikan, ragu-ragu, mempertanyakan
Kajian kata رَيْبَ ditinjau dari aspek tata bahasa :

1 kata benda : kata رَيْبَ termasuk dalam jenis kata benda.

adapun yang dimaksud dengan kata benda meliputi kata yang menerangkan tempat, barang, nama, waktu, kondisi serta kata yang menerangkan sifat seperti kesenangan. kata benda ini bentuk dan formatnya tidak dipengaruhi oleh waktu, baik waktu yang lalu, waktu sekarang atau waktu yang akan datang.

2 gender laki-laki : kata رَيْبَ ini digolongkan dalam kata untuk jenis kelamin laki

3 obyek : kata رَيْبَ ini berposisi sebagai obyek dengan dicirikan dengan adanya akhiran fatchah, fatchahtain, tan, atau yna

4 kata dengan jumlah tunggal : untuk kata رَيْبَ ini digolongkan dalam bentuk kata tunggal yang memiliki jenis laki-laki.

5 kata benda abstrak atau penamaan : kata رَيْبَ ini masuk dalam kelompok kata yang sering digunakan untuk menerangkan kata benda abstrak, yaitu kata benda yang tidak berwujud (artinya bendanya ada tetapi tidak dapat dilihat dengan mata atau tidak dapat diraba dengan panca indra manusia) misalnya kata benda yang beralan pe- atau yang berawalan dan akhiran pe - an (pekerjaan dari kata kerja), ke - an (kesenangan dari kata senang) atau bahkan seperti makhluk-makhluk ciptaan Allah yang makhluk tersebut tidak dapat disentuh dengan panca indra. Kata رَيْبَ ini sering digunakan untuk menerangkan penamaan suatu obyek, kondisi, keadaan atau situasi.

6 kata benda tanpa berakhiran tanwin (n) : kata رَيْبَ ini merupakan jenis kata benda yang berakhiran tanpa tanwin, kata benda tanpa akhiran tanwin ini dapat memiliki akhiran a ( َ ), i ( ِ ) atau u ( ُ ). untuk kata benda ini, akhiran yang digunakan adalah a (fatchah). bentuk akhiran (apakah berakhiran a,i atau u), hal ini tergantung pada kata sebelumnya. akhiran a (fatchah) disebabkan karena kata sebelumnya menggunakan kata yang menyebebakan kata berikutnya berakhiran fatchah.

Disclaimer / penafian